Connect with us

Internasional

New York Dilanda ‘Tsunami’ Corona, Gubernur Cuomo: Tolong Bantu Kami Segera

Avatar

Published

on

Kabarpolitik.com – Gubernur New York, Amerika Serikat Andrew Cuomo mendesak Presiden Amerika Serikat untuk mengirimkan bantuan segera ke k yang dipimpinnya, karena ‘tsunami’ Corona terus meningkat dan menelan korban jiwa. Hingga saat ini, lebih dari 1.200 di kota tersebut dikabarkan tewas akibat virus tersebut.

Melansir Reuters, Gubernur New York mengajukan permohonan mendesak agar sukarelawan medis, dan sebuah kapal rumah sakit Angkatan Laut segera bersandar ketika kematian virus corona di kota meningkat dan rumah sakit menyerah. “Tolong datang, bantu kami di New York sekarang. Kami perlu bantuan,” kata Gubernur Andrew Cuomo.

Setelah desakan meminta bantuan itu disuarakan, sebuah kapal rumah sakit Angkatan Laut AS (The USNS Comfort) dengan 1.000 tempat tidur tiba di pelabuhan di New York untuk membantu meringankan krisis yang mencengkeram kota. Perawat dan profesional medis lainnya juga secara sukarela membantu telah mulai berdatangan.

“Siapa pun yang mengatakan situasi ini adalah situasi hanya Kota New York, dan menolak membantu, Anda salah. Anda harus melihat virus ini bergerak melintasi negara. Tidak ada orang Amerika yang kebal terhadap virus ini,” kata Cuomo.

Cuomo juga menggambarkan kematian di wilayah yang dipimpinnya penuh kesedihan. “Kami banyak kehilangan, rasa sakit, air mata, dan kesedihan yang dirasakan orang-orang di seluruh negara bagian ini,” cetusnya.

Dia juga mengkritik politisasi krisis yang ditujukan ke Presiden Donald Trump. Cuomo mengatakan kepada MSNBC sebelumnya, “Orang-orang sains, para profesional pemerintah harus berdiri dan menatap presiden dan mengatakan ini bukan latihan politik. Ini bukan hubungan pers. Ini bukan optik. Tsunami akan datang,” katanya lagi.

“Tiga perempat dari satu juta orang di seluruh dunia telah terinfeksi dan lebih dari 35.000 orang meninggal, menurut perhitungan yang dilakukan oleh Universitas Johns Hopkins. AS melaporkan lebih dari 140.000 infeksi dan lebih dari 2.500 kematian, dengan Kota New York menjadi hot spot terburuk di negara itu.

Hotspot Baru Siap ‘Lepas landas’

Dr Anthony Fauci, ahli penyakit menular top pemerintah AS, memperingatkan bahwa kota-kota kecil akan segera melihat kasus ini. Virus ini bersiap  “lepas landas” seperti halnya di New York City. “Apa yang telah kami pelajari dari pengalaman menyakitkan dengan wabah ini adalah bahwa ia berjalan hampir di garis lurus, lalu sedikit akselerasi lalu naik,” katanya pada program Good Morning America ABC.

Titik-titik baru penyakit ini sudah mulai muncul di Florida, Michigan, dan Louisiana, ketika para pejabat negara mencari lebih banyak bantuan dalam memerangi wabah tersebut. Fauci mengatakan kepada CNN pada hari Minggu bahwa pandemi pada akhirnya dapat membunuh antara 100-200 ribu orang di AS jika mitigasi tidak berhasil.[asa]

 

Source

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *