Connect with us

Nasional

Rakyat Papua Marah dan Bikin Rusuh, Pemicunya Diduga Ini

Fikri

Published

on

Kabarpolitik.com, MANOKWARI– Rakyat Papua marah. Sejumlah jalan utama di Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8) ditutup massa dengan membakar ban. Aksi ini membuat arus transportasi lumpuh.

Antara melaporkan, aksi ini dipicu kemarahan masyarakat Papua sebagai buntut dari peristiwa yang dialami mahasiswa asal Papua di Surabaya dan Malang, Jawa Timur serta Semarang, Jawa Tengah beberapa hari lalu. Diduga, mahasiswa Papua di sana menjadi korban kekerasan dan pengusiran pada 16 Agustus 2019.

Aksi massa di Manokwari ini dilakukan di Jl.Trikora Wosi, Jl Yossudarso dan Jl.Merdeka Manokwari. Aparat TNI dan Polri berjaga-jaga di setiap titik.

Terpisah, Gubernur Provinsi Papua, Lukas Enembe mengecam insiden kekerasan yang menimpa mahasiswa Papua di Kota Surabaya, Jawa Timur, Kota Semarang dan Kota Malang, Jawa Tengah, yang terjadi bertepatan dengan momen Hari Kemerdekaan ke-74 Indonesia.

Kecaman itu ditegaskan gubernur dalam keterangan pers di Gedung Negara Papua, Minggu (18/8).

Total ada lima poin penting yang disampaikan berkaitan dengan insiden tersebut. Salah satunya meminta agar menghentikan rasisme dan diskriminasi mahasiswa Papua di seluruh wilayah Indonesia.

Demonstran : Usut Ruko Perusda yang Dikuasai Kadir Halid

Mengasah Spiritual, Maba UMI Ikuti Pesantren Kilat di Pangkep

Barru Juara Harapan 1 Cerdas Cermat Nasional

Appa Sulapa: Pansus Angket Hanya Cari Kesalahan Gubernur

Wasekjen MUI Tegaskan UAS Tak Menghina Agama Lain

Saat memberikan keterangan pers, Gubernur Lukas Enembe atas nama Pemerintah Provinsi Papua menyampaikan prihatin dan empati terhadap insiden yang terjadi di Kota Surbaya, Malang, dan Semarang yang berakibat penangkapan atau pengosongan asrama mahasiswa Papua di Kota Surabaya yang notabene adalah Kota Pahlawan.

Pemerintah Papua menurutnya menghargai upaya hukum yang dilakuan aparat keamanan, sepanjang dilakukan secara proporsional dan profesional serta berkeadilan. Aparat diminta tidak melakukan pembiaran atas tindakan persekusi dan main hakim oleh kelompok atau individu orang yang dapat melukai hati rakyat Papua.

“Hindari adanya tindakan represif yang dapat menyebabkan korban jiwa, kegaduan politik dan rasa nasionalisme sesama anak bangsa,” kata Enembe seperti dikutip dari Ceposonline. (jpnn)

.fb_iframe_widget_fluid_desktop iframe {
width: 100% !important;
}

The post Rakyat Papua Marah dan Bikin Rusuh, Pemicunya Diduga Ini appeared first on FAJAR.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *