Connect with us

Internasional

Video Viral: Polisi India ‘Pukuli’ dan Hukum Warga Yang Abaikan Imbauan Lcokdown  

Avatar

Published

on

Kabarpolitik.com – Sebagian besar dari 450 juta tenaga kerja informal di India mulai merasakan dampak dari pemberlakuan lockdown atau penguncian yang sudah diterapkan PM Narendra Modi. Mereka kini harus berjalan kaki berkilo-kilo untuk mencapai rumah karena tidak adanya kendaraan atau Kerata Api beroperasi.

Kebijakan itu cukup tegas, karena siapapun yang kedapatan berada di ruang umum, akan langsung ditindak tegas oleh polisi. (Seperti terlihat di video di bawah). Pernyataan itu pernah juga disampaikan Menteri Utama Tengana, yang mewanti-wanti untuk keluar rumah saat kebijakan ini diterapkan. Jika tidak, katanya, polisi akan menembak siapapun yang terlihat.

Salah seorang warga, Tara Panthi adalah satu dari segelintir warga yang kini merasakan dampaknya. Sekarang dia menghadapi kemungkinan nyata kekurangan makanan di rumahnya sendiri di pemukiman kelas pekerja di Bhopal, Madhya Pradesh. “Di satu sisi ada penyakit ini untuk dikhawatirkan, di sisi lain, tentang makan dan ransum. Kami macet,” katanya kepada TRT World.

Panthi, 35, adalah seorang pekerja di perekonomian informal, seperti banyak warga lain yadi India, dan meskipun ia mendapat jatah berkat bantuan dari organisasi nirlaba setempat, ketidakpastian hidup sehari-hari sangat mengerikan.

Pada Selasa, Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan penguncian selama 21 hari di negara itu dimulai pada Rabu (25/3/2020), sebagai langkah untuk membatasi penyebaran Covid-19. India memiliki lebih dari 600 kasus yang tercatat dan 13 kematian sejauh ini.

Yang paling parah terkena kuncian adalah orang miskin, buruh harian, pekerja bangunan, pedagang kaki lima dan para tunawisma. Perkiraan mengklaim bahwa India memiliki sekitar 450 juta atau sekitar 90 persen dari tenaga kerjanya di ekonomi yang tidak terorganisir. India juga memiliki populasi pekerja migran mengambang yang besar yang telah pindah dari desa ke kota dan melintasi negara bagian untuk bekerja, diperkirakan sekitar 120 juta.

Lockdown telah membuat hidup mereka berantakan, karena unit industri dan bisnis, restoran dan tempat umum lainnya yang dianggap tidak penting telah ditutup. Ini berarti bahwa jutaan orang menatap prospek kelaparan, kehidupan yang sempit, sanitasi yang tidak memadai, dan ketidakpastian yang tidak terbatas.

“Pekerjaan telah berhenti selama berhari-hari, saya tidak mendapatkan apa-apa bulan ini,” kata Bharat Pathak, seorang headloader yang bekerja di Pune dan menghasilkan sekitar Rs 7.000 ($ 93) sebulan.

Sebelum layanan kereta dihentikan, Pathak, 35 tahun, berpikir untuk kembali ke kampung halamannya di Uttar Pradesh, lebih dari 1.000 kilometer jauhnya, tetapi memutuskan untuk tidak melakukannya ketika ia melihat orang-orang bergegas memadati kereta. “Itu juga menjadi perhatian. Bagaimana jika kita jatuh sakit karena kita bepergian? ” dia bertanya.

Selain itu, perawatan istrinya yang menderita sakiy maag telah ditunda karena rumah sakit tetap sibuk. Penangguhan layanan komuter lokal juga telah memukul banyak orang. Petugas keamanan swasta misalnya, menghadapi kemungkinan terdampar di tempat kerja mereka selama beberapa hari mendatang. Beberapa masyarakat perumahan telah menyediakan makanan untuk staf seperti itu, tetapi mereka yang berada di luar perusahaan komersial sedang berjuang.

Seorang satpam di Mumbai yang meminta anonimitas mengatakan dia hanya makan segelintir camilan sepanjang hari. “Tidak selalu mudah atau mungkin untuk pulang, dan menemukan makanan sulit,” katanya.

Bus telah dibatasi untuk mereka yang menyediakan layanan penting seperti pegawai negeri dan pegawai rumah sakit. Meskipun penguncian akan memengaruhi semua orang, namun sangat susah untuk orang miskin.

“Orang-orang telah terdampar, banyak yang tidak memiliki kartu ransum atau kartu Aadhar, dan tanpa akses ke Sistem Distribusi Publik (PDS), orang akan mati kelaparan bukan karena virus,” kata Chandan Kumar, koordinator Piagam Pegawai di lebih dari 100 organisasi.

“Dua puluh satu hari dari sekarang berarti akan ada kekacauan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Anda dapat memberi tahu orang-orang untuk tinggal di rumah, tetapi tidak semua orang punya rumah. Bagaimana dengan pekerja migran yang merupakan jenis orang tanpa kewarganegaraan? Pemerintah belum memikirkan hal ini,” katanya.

Kumar, serta aktivis dan pakar lainnya, telah mendesak pemerintah untuk mempertimbangkan serangkaian langkah-langkah kesejahteraan termasuk transfer tunai, meningkatkan alokasi ransum melalui PDS, memastikan fasilitas sanitasi dan makanan, dan menjamin upah minimum dalam masa-masa yang tidak pasti ini.

“Kita juga harus menyadari bahwa kebanyakan orang di negara kita tidak mampu untuk menjauh dari pekerjaan dan tidak memiliki kemewahan kondisi kehidupan yang memungkinkan,” katanya.[asa]

https://platform.twitter.com/widgets.js

 

Source

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *