Connect with us

Daerah

Warga Kota Bekasi Dukung Ferry Batara

Published

on

Bekasi — Indonesia kaya akan perbedaan suku, agama, dan budaya, kondisi yang sudah ada jauh sebelum Indonesia ada. Kaya akan perbedaan seyoyganya menjadi kekuatan bagi Indonesia untuk mewujudkan kesejateraan bagi seluruh rakyat Indonesia, bukan dijadikan sebagai alat untuk memenuhi kepentingan parsial semata yang dapat meyebabkan disintegrasi bangsa. Momentum Pemilihan Presiden dan Anggota Legislatif 2019 menjadi sarana yang tepat untuk merawat keanekaragam yang dimiliki Indonesia.

Pemilihan umum (Pemilu) tidak hanya proses pemungutan suara dan memilih kandidat dengan jumlah suara terbanyak, namun juga sebagai ruang negosiasi bagi perbedaan-perbedaan melalui proses-proses sosialisasi dan penyerapan aspirasi masyarakat dari beragam latar belakang sosial dan politik dalam tahapan ini setiap masyarakat punya posisi yang sama, terlepas dari mayoritas dan minoritas. Setiap aspirasi dari masyarakat baik mayoritas atau minoritas menjadi modal bagi para Calon Anggota Leslatif (Caleg) untuk membidani kebijakan yang merangkul semua dengan orientasi kemajuan bangsa.

Ferry Batara Caleg DPR RI dari Partai Solidarirtas Indonesia (PSI) Daerah Pemilihan Jabar 6 melakukan agenda serap aspirasi dengan komunitas Tionghoa di salah satu rumah makan di Kota Bekasi. Agenda serap aspirasi berjalan dengan suasana kekeluargaan dimulai dengan perkenalan dan penyampaian visi misi oleh Ferry Batara, dilanjutkan dengan serap aspirasi melalui metode tanya jawab antara Caleg dan peserta.

“Visi misi pak batara sangat sesuai dengan tindakan yang dia lakukan, secara garis besar kami sangat mendukung upaya-upaya perubahan yang dilakukan oleh anak muda seperti pak Ferry Batara dan kawan-kawan,” tutur Winarno salah satu warga yang mengikuti pertemuan dengan Ferry Batar, Senin (3/12/2018).

Komitmen pada keterbukaan menjadi latar belakang Ferry untuk menyerap semua aspirasi dari beragam kalangan tanpa pengecualian.

“Kita memberikan aspirasi dan masukan pada pak Batara, dan beliau komitmen untuk terbuka pada siapapun sebagai basis kebijakannya,” pungkasnya.