Connect with us

Internasional

Sindir AS, Xi Jinping Minta Biden Tak Memulai Perang Dingin yang Baru

Avatar

Published

on

Kabarpolitik.com – Presiden Tiongkok Xi Jinping telah memperingatkan para pemimpin global agar tidak memancing Perang Dingin yang baru dan mendesak persatuan dunia dalam menghadapi pandemi virus Korona. Dia menyindir agar semua pihak jangan mengintimidasi pihak lain.

“Untuk membangun kelompok kecil atau memulai Perang Dingin baru, menolak, mengancam atau mengintimidasi orang lain hanya akan mendorong dunia ke dalam perpecahan,” kata Xi Jinping di forum Davos secara virtual seperti dilansir Al Jazeera.

Kata-kata tersebut tampaknya ditujukan pada rencana Presiden AS Joe Biden untuk merevitalisasi aliansi global untuk melawan pengaruh Tiongkok yang semakin besar. Biden, sibuk menangani beberapa krisis domestik yang mendesak. Biden tidak berpartisipasi di Davos dan menugaskan utusan untuk iklim AS John Kerry mewakili Washington.

Baca juga: Tiongkok Temukan Obat Tradisional Rumput Laut untuk Tangkal Covid-19

“Sikap seperti itu akan selalu berakhir dengan merugikan kepentingan setiap negara dan mengorbankan kesejahteraan rakyat,” tegas Xi.

Xi menganjurkan multilateralisme sebagai jalan keluar dari tantangan saat ini, dalam pidato sekitar 25 menit. “Kita harus membangun ekonomi dunia yang terbuka, membuang standar, aturan dan sistem yang diskriminatif dan eksklusif, dan menghilangkan hambatan perdagangan, investasi dan pertukaran teknologi,” katanya.

Menurut Xi, G20 merupakan forum internasional yang mengelompokkan 19 negara berkembang dan berkembang terbesar, ditambah Uni Eropa. Dan harus diperkuat sebagai forum utama untuk tata kelola ekonomi global.

“Dan, dunia harus terlibat dalam koordinasi kebijakan makroekonomi yang lebih erat”, tambah Xi.

Menurutnya komunitas internasional harus diatur sesuai dengan aturan dan konsensus yang dicapai oleh semua negara, bukan dengan satu atau beberapa perintah yang mengeluarkan. Hal itu diucapkannya tanpa menyebut nama negara.

Xi juga menegaskan kembali janji iklim ambisius Beijing untuk memangkas emisi karbon hingga 65 persen pada 2030 dan mencapai netralitas karbon pada 2060. Keduanya merupakan komitmen signifikan karena Tiongkok mengeluarkan seperempat gas rumah kaca dunia.

“Memenuhi target ini akan membutuhkan kerja keras yang luar biasa dari kami. Tapi, kami percaya bahwa ketika kepentingan seluruh umat manusia dipertaruhkan, kami harus melangkah maju, mengambil tindakan dan menyelesaikan pekerjaan,” pungkasnya

Saksikan video menarik berikut ini:

(jp)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *