Connect with us

Cek Fakta

Turn Back Hoax: [SALAH] Tanggal 10-12 April, Aktivitas Berhenti Total 3 Hari

kabarpolitik.com

Published

on

Hasil Periksa Fakta Helmi Fadillah Dwi Putra (Anggota Komisariat MAFINDO IISIP)

Achmad Herianto selaku Jubir penanganan COVID-19 menegaskan bahwa informasi flyer yang beredar di Whatsapp dan media sosial merupakan tidak benar atau hoaks, Dekan FK UI Prof Ari Fahrial Syam menambahkan bahwa dalam hitungan 24 jam tidak menjamin virus itu mati.

==

KATEGORI: FABRICATED CONTENT/KONTEN PALSU

==

SUMBER: WHATSAPP

==

NARASI:

“Ayo Kompak Melawan
Virus

SEREMPAK SE-INDONESIA

BERHENTI TOTAL TIGA
HARI

Virus tidak bisa
dipindah KECUALI dipindahkan, dan jika dalam 24 jam tidak dipindahkan, virus
mati sendiri

PELAKSANAAN 10-12
APRIL 2020

Mari sebarkan dan
tutup rumah dan cukupi kebutuhan, Tolong sebarkan!”

==

PENJELASAN:

Beredar flyer berantai
terkait seruan berhenti total selama 3 hari dan bisa membunuh virus corona
dalam 24 jam, postingan tersebut tersebar media sosial dan grup Whatsapp yang
bikin masyarakat geger. Mengingat program pemerintah mengenai Pembatasan Sosial
Berskala Besar (PSBB) sedang ramai diperbincangkan, juga menunggu konfirmasi
dari Kementerian Kesehatan RI terkait PSBB.

Setelah ditelusuri dengan mesin pencari, ditemukan pemberitaan republika.co.id yang dimuat 8 April 2020 berjudul “Pakar Tanggapi Ajakan Viral ridak Memindahkan Virus.”

Dalam narasinya
menurut praktisi klinis yang juga Dekan FK UI Prof Ari Fahrial Syam, informasi
yang disampaikan tersebut adalah hoaks. Kalau di dalam tubuh masih ada virus,
tidak ke mana-mana hanya dalam tiga hari tidak akan membantu. Sang carrier masih
bisa menularkan ke orang lain meski masa tiga hari telah lewat. Karena itu,
menurut Prof Ari, tidak ada jaminan selama tiga hari virus bisa hilang.
Padahal, perintah untuk karantina itu sekitar 14 hari sesuai masa inkubasi
virus corona.

Penelusuran berikutnya, ditemukan pemberitaan Makassar.terkini.id dimuat 9 April 2020, berjudul “Isi Soal Berhenti Total Selama Tiga Hari, itu Hoaks!”

Dalam narasinya,
menurut Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19 Achmad Yurianto,
pemerintah tidak pernah mengeluarkan pernyataan ataupun himbauan tersebut, ia
mengklarifikasi bahwa kabar tersebut merupakan hoaks.dan meminta masyarakat
untuk tidak menelan mentah-mentah informasi yang tidak jelas sumbernya.

Penelusuran berikutnya
mengenai PSBB dengan mesin pencari, pemberitaan tribunsumsel.com dengan judul
“Viral Ajakan Berhenti Total Tiga Hari Serempak se-Indonesia Mulai 10 April
Beredar di Grup WhatsApp” diterbitkan 8 April 2020.

Dalam narasinya,
status Pembatasan Sosial Berskala Besar ( PSBB) akan berlaku di DKI Jakarta
Jumat 10 April 2020 sekaligus menunggu persetujuan Kementrian Kesehatan Terawan
Agus Putranto, dengan Gugus Tugas penaganan COVID-19, program PSBB dilakukan
dengan beberapa upaya pembatasan aktivitas, bukan berhenti total sebagaimana
yang ada di flyer.

Maka flyer berantai
mengenai berhenti total aktivitas selama 3 hari, pada 10-12 April 2020 yang
beredar di Whatsapp dan media sosial merupakan tidak benar, dan juga poster
tersebut palsu. Sehingga informasi tersebut merupakan Fabricated Content atau
informasi palsu.

==

REFERENSI:

https://republika.co.id/berita/q8goqx328/pakar-tanggapi-ajakan-viral-tidak-memindahkan-virus

https://makassar.terkini.id/isu-soal-berhenti-total-selama-tiga-hari-itu-hoaks/

https://www.liputan6.com/regional/read/4221524/muncul-gerakan-berhenti-total-3-hari-ini-kata-jubir-gugus-tugas-covid-19-tangsel

https://sumsel.tribunnews.com/2020/04/08/viral-ajakan-berhenti-total-tiga-hari-serempak-se-indonesia-mulai-10-april-beredar-di-grup-whatsapp?page=all

https://kaltara.antaranews.com/berita/466726/cek-fakta-ajakan-berhenti-aktifitas-tiga-hari-adalah-hoaks

Sumber: turnbackhoax.id

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *