Connect with us

Politik

Legislator Gerindra Menghimbau Dosen UIII Untuk Memberikan Pemahaman yang Baik Terkait Moderasi Beragama

Published

on

Anggota Komisi VIII DPR RI dari Fraksi Gerindra Moekhlas Sidik, mengimbau kepada para pengajar, khususnya dosen-dosen di Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) memberikan pemahaman yang baik terkait dengan moderasi beragama.

Hal ini disampaikan Moekhlas dalam pertemuan Tim Kunjungan Kerja Spesifik Komisi VIII DPR RI ke UIII, Kota Depok, Provinsi Jawa Barat, Rabu (26/3/2024).

“Orang-orang yang terhormat ditingkatkan oleh Allah jadi dosen di sini, pengelola UIII, ini kesempatan lho, sampeyan jangan dunia dapat, akhirat dikorbankan,” imbau Moekhlas.

Menurut Moekhlas orang beragama harus memberikan dampak yang baik untuk dirinya dan masyarakat. Supaya beragama memberikan dampak baik, maka jamaah diajarkan hal yang benar dan baik.

“Bahwa output dari orang yang beragama harus melahirkan kebaikan itu prinsip. Selalu saya sampaikan kalau ada orang beragama, walaupun dicekoki moderasi beragama, tetapi output-nya negatif. Harus kita cek lagi, kiai nya yang nggak beres atau pengajarnya nggak bener sehingga dianut oleh jamaahnya tidak benar,” kata Moekhlas.

Oleh karena itu, Moekhlas berharap kepada para tenaga pendidik di UIII untuk menanamkan pendidikan agama Islam sesuai dengan nilai-nilai moral. Serta bersikap dan bertingkah laku positif yang bermanfaat dalam kehidupan bermasyarakat, sehingga dapat diterapkan di kehidupan sehari-harinya.

“Islam di Indonesia masih pada golongan knowledge, pengetahuan belum sampai way of life atau jalan hidup. Bayangkan tiap desa itu banyak masjid, tapi kelakuan di desa itu baik? masih tanda tanya, karena apa? Karena agama belum menjadi way of life. Itu contoh belum selaras antara kemauan batin kita dengan sikap kita,” pungkas Moekhlas.

Advertisement

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *