Connect with us

Politik

Sahroni Desak Kejagung Usut Dugaan Korupsi 7 Ton Emas

Published

on

JAKARTA (29 Januari): Wakil Ketua Komisi III DPR RI dari Fraksi Partai NasDem Ahmad Sahroni mendesak Kejaksaan Agung (Kejagung) bergerak cepat mengusut kasus dugaan korupsi tujuh ton emas di PT Aneka Tambang (Antam).

Proses hukum itu dinilai sebagai momentum bersih-bersih Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

“Apalagi kalau kita lihat, spirit pemberantasan korupsi antara Kejagung dan Kementerian BUMN ini serupa. Pucuk pimpinannya pun sama-sama tidak ada yang pernah mau menolerir para pencuri uang negara. Jadi, tidak ada alasan untuk tidak mengusut para oknum PT Antam yang diduga terlibat,” urai Sahroni dalam keterangannya, Sabtu (27/1).

Menurut Bendahara Umum Fraksi Partai NasDem DPR RI itu, ini merupakan kasus besar dan kerugian negara diperkirakan mencapai Rp1,1 triliun.

“Negara mengalami kerugian yang tidak main-main. Tapi, saya 100% tidak yakin kalau tidak ada penyelenggara negara yang terlibat,” tegas legislator NasDem dari Dapil Jakarta III (Jakarta Utara, Jakarta Barat dan Kepulauan Seribu) itu.

Sahroni yang kembali mencalonkan diri menjadi anggota legislatif DPR RI dari Dapil Jakarta III itu mendesak semua pihak yang terlibat harus dijerat. Dia meyakini ada keterlibatan pejabat negara dalam kasus tersebut.

“Karena di mana-mana, korupsi itu pasti terjadi akibat adanya penyalahgunaan kewenangan. Makanya, saya minta Kejagung cepat usut oknum di PT Antam, pasti banyak yang terlibat,” tukasnya.

Sahroni pun berharap pengusutan kasus ini membuat PT Antam kembali berkinerja baik.

“Kita bersihkan PT Antam agar bisa kembali bersinar seperti emas 24 karat!,” ujar dia.

Sebelumnya, Direktur Penyidikan Jampidsus Kejagung Kuntadi mengatakan sudah menetapkan Budi Said dalam kasus dugaan korupsi emas di PT Antam. Kerugian negara ditaksir Rp1,1 triliun.

Kejagung menduga terjadi manipulasi dalam pembelian emas yang dilakukan BS dengan PT Antam pada 2018. Kejagung saat ini tengah menyelidiki oknum di dalam PT Antam.(medcom/*)

Advertisement

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *