Connect with us

Nasional

Business Matching V Resmi Dibuka Oleh Presiden, Kemhan Masuk Peringkat Tiga Besar Dalam Penggunaan Produk Dalam Negeri

Published

on

Business Matching V Resmi Dibuka Oleh Presiden, Kemhan Masuk Peringkat Tiga Besar Dalam Penggunaan Produk Dalam Negeri

Jakarta โ€“ Presiden RI Joko Widodo secara resmi membuka kegiatan Business Matching atau Temu Bisnis Produk Dalam Negeri Tahap V, yang berlangsung mulai hari ini (15/3) di Istora Gelora Bung Karno Senayan, Jakarta. Turut mendampingi Presiden Joko Widodo adalah Wamenhan RI M. Herindra, bersama-sama dengan Menko Marves, Menperin, Sekretaris Kabinet, Kepala LKPP dan PJ Gubernur DKI Jakarta.

Kegiatan Business Matching Produk Dalam Negeri ini akan berlangsung hingga tanggal 17 Maret 2023, dan merupakan inisiatif Kementerian Pertahanan dan Kementerian Perindustrian, yang dikemas dalam konsep one-stop-event, dengan agenda antara lain berupa Talkshow, Forum Komunikasi P3DN, Coaching Clinic dan Pameran Produk Dalam Negeri.

Dalam sambutannya, Presiden kembali mengingatkan semua pihak untuk menyadari bahwa kegentingan global masih merupakan sebuah ancaman yang tidak ringan. Ketidakpastian global juga memunculkan risiko-risiko yang sulit dihitung. โ€œKarena itu semuanya harus bekerja keras untuk menghindari negara kita dari ancaman risiko-risiko global yang adaโ€, tegas Presiden Joko Widodo.

Terkait pembelanjaan produk dalam negeri, Presiden juga menekankan agar target 95% dari pagu anggaran barang dan jasa harus dibelikan produk dalam negeri. Karena seandainya hal ini bisa dilakukan, maka industri dalam negeri akan hidup dan berkembang. โ€œKita tidak usah jauh-jauh cari investor kalau ini bisa berjalan. Dengan kita membeli produk-produk dalam negeri, otomatis pertumbuhan ekonomi kita akan naikโ€, ungkap Presiden.

Khusus kepada TNI dan Polri, Presiden juga mengharapkan, agar pengadaan peralatan, seperti senjata, peluru, seragam dan sejenisnya, dapat memanfaatkan produk dalam negeri. โ€œKalau yang canggih-canggih, silahkan impor; seperti pesawat tempur, karena kita memang belum bisa membuat. Tapi kalau senjata, peluru, kita sudah bisa; sepatu, makanan prajurit, kenapa harus beli dari luar negeriโ€, ujar Presiden.

Kehadiran Wamenhan di Istora GBK Senayan selain untuk mendampingi Presiden, juga karena Kemhan berada pada peringkat tiga teratas yang memperoleh penilaian tertinggi sebagai pengguna produk dalam negeri. Dalam kategori ini, terdapat 10 Kementerian/Lembaga yang memperoleh anggaran terbesar dari APBN. Usai membuka secara resmi kegiatan Business Matching V ini, Presiden bersama para pejabat pendamping berkesempatan melakukan peninjauan lokasi. (red/kp)

 

Foto : Biro Pers Sekretariat Presiden

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *