Connect with us

Internasional

Pandemi Covid-19 di India Masih Panjang Meski Vaksinasi Sudah Dimulai

Avatar

Published

on

Kabarpolitik.com – Para ahli mengkhawatirkan situasi darurat di India. Mutasi ganda yang lebih menular dan mematikan akan membuat pandemi Covid-19 di India lebih lama lagi. Sekalipun vaksinasi sudah dimulai, hal itu tak berpengaruh signifikan.

Hal itu disampaikan oleh Dekan Brown University School of Public Health, dr. Ashish Jha, kepada The New York Times, Rabu (5/5). Virus mematikan dan menular yang terus menginfeksi dan membunuh orang India, kini mendatangkan malapetaka bagi bangsa mereka. Para ahli sekarang telah memperingatkan bahwa epidemi virus yang tidak terkendali di India merupakan ancaman global.

Epidemi Covid-19 yang tidak terkendali di India, menurut para ahli, membantu strain yang lebih mematikan untuk bermutasi, menularkan, dan bahkan menghindari vaksin. Menurut laporan terbaru di The New York Times, para ahli memperkirakan bahwa epidemi Covid-19 di India akan memperpanjang pandemi.

Mereka melanjutkan dengan mengatakan bahwa ini akan menyebabkan strain yang lebih berbahaya menyebar, bermutasi, dan berpotensi menghindari kemanjuran vaksin. Karena tingginya jumlah kasus Covid-19 dan kematian di India, beberapa negara juga memberlakukan larangan bepergian untuk mencegah penyebaran virus. CNN mengatakan AS akan mulai memberlakukan pembatasan perjalanan bagi mereka yang datang dari India mulai akhir pekan ini.

New York Times mengatakan Amerika Serikat telah membuat langkah besar dalam memvaksinasi populasinya, dengan 44 persen orang dewasa menerima setidaknya satu suntikan. Namun, para peneliti yakin negara itu juga masih jauh dari apa yang disebut kekebalan kawanan yakni virus tidak dapat menyebar dengan cepat karena tidak ada cukup inang. Pemahaman vaksin tetap menjadi penghalang signifikan untuk melewati batas.

Sebaliknya, vaksin masih langka di banyak bagian dunia, terutama di negara-negara miskin. Di India, hanya sekitar 2 persen dari populasi yang telah menerima vaksinasi Covid-19.

“Kita tidak dapat membiarkan virus menyebar bebas di wilayah lain di dunia jika kami ingin menghentikan pandemi ini,” kata dr. Ashish Jha seperti dilansir dari Science Times, Rabu (5/5).

Menurut data awal, vaksin efektif melawan varietas, meski vaksin lain kurang efektif. “Untuk saat ini, vaksin tetap efektif,” kata seorang dokter penyakit menular, dan ahli epidemiologi di Rumah Sakit Bellevue di New York, dr. Céline Gounder.

Namun, dia mengklaim bahwa ada tren penurunan dalam tingkat kemanjuran vaksin. Selama akhir pekan, India melaporkan 401.993 kasus baru dalam satu hari. Sejauh ini, ini adalah rekor tertinggi dunia sejak pandemi dimulai. Namun, analis mengatakan menurut New Zealand Herald bahwa angka sebenarnya lebih tinggi dari apa yang dilaporkan dan didaftarkan.

Apa yang ada di balik gelombang kedua Covid-19 di India adalah misteri bagi ahli virus. Beberapa orang berspekulasi bahwa varian lokal yang dikenal sebagai B.1.617 adalah penyebabnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

(jp)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *