Connect with us

Internasional

Populasi Menyusut, Perempuan Urban Tiongkok Pilih Karir Ketimbang Anak

Published

on

Kabarpolitik.com – Pola pikir kaum perempuan urban atau perkotaan di Tiongkok mulai berubah. Mereka lebih tangguh untuk hidup mandiri dan mengutamakan karir dibanding menambah anak. Itulah salah satu penyebab populasi Tiongkok menyusut setelah 6 dekade.

Statistik menegaskan bahwa populasi Tiongkok secara resmi menyusut, karena lebih banyak orang meninggal daripada yang lahir. Pengamat dan beberapa ahli demografi menyerukan kampanye pemerintah untuk mendorong lebih banyak kelahiran. Tetapi, ahli lain berpendapat itu bukan solusi dan akan menekan perempuan untuk memprioritaskan anak daripada karir mereka.

“Memiliki lebih banyak bayi tidak akan meningkatkan produktivitas,” kata Ahli di Universitas Sains dan Teknologi Hongkong, Stuart Gietel-Basten. “Memiliki lebih banyak anak tidak akan memperbaiki sistem pensiun. Memiliki lebih banyak anak tidak akan mengurangi pengangguran kaum muda,” ungkapnya.

Solusi yang lebih layak, sarannya, adalah agar Tiongkok melipatgandakan upaya untuk meningkatkan jaring pengaman sosial, pensiun dan perawatan kesehatan, serta meningkatkan rantai nilai dan memungkinkan negara secara keseluruhan beralih dari mengandalkan tenaga kerja murah yang melimpah.

Banyak orang di kelas menengah lebih suka pemerintah menerima bahwa negara tidak dapat mereproduksi jalan keluar dari tantangan demografisnya dan sebaliknya fokus untuk lebih mendukung mereka yang memutuskan untuk memiliki anak. Anak muda dan kelas menengah Tiongkok yang berpendidikan tinggi semakin cemas jika memiliki banyak anak setelah kebijakan satu anak ditinggalkan pada 2016.

Seorang sosiolog di University of Michigan, Yun Zhou melakukan wawancara dan menemukan banyak  milenial khawatir bahwa diskriminasi gender yang meluas di tempat kerja akan menjadi lebih buruk. Bos semakin ragu untuk mempekerjakan pekerja perempuan.

“Takut bahwa mereka (pekerja perempuan) tidak hanya akan memiliki satu tetapi dua anak atau lebih,” tambahnya.

Banyak perempuan perkotaan mengembangkan visi kemandirian berarti mengejar individualistis. “Itu berarti memiliki kehidupan sendiri, dan mandiri,” kata Zhou.

Alasan tidak ingin punya anak telah menimbulkan perdebatan di Weibo. Dalam debat online, banyak pengamat menyarankan bahwa melindungi hak-hak perempuan di tempat kerja sangat penting untuk meningkatkan angka kelahiran.

(jp)

Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *