Connect with us

Politik

Yohanis Fransiskus Lema Minta Pemerintah Serius Urus Vaksin Demam Babi Afrika

Anggota Komisi IV DPR RI Yohanis Fransiskus Lema mendorong Kementerian Pertanian, khususnya Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk serius mengurus Vaksin African Swine Fever (ASF) atau Demam Babi Afrika. Politisi Fraksi PDI-Perjuangan ini mengungkapkan hingga saat ini keampuhan serum yang dikembangkan belum bisa mencapai angka di atas 80 persen, bahkan keampuhannya saat uji coba masih sekitar 40 persen.

“Yang pertama betul bahwa belum ada vaksin, tetapi hari-hari ini sebenarnya pemerintah melalui Kementerian Pertanian tengah mengembangkan serum sudah dilakukan beberapa kali uji coba, tetapi serum ini kesahihannya, keampuhannya, itu belum bisa mencapai angka di atas 80 persen, bahkan uji coba ini masih jauh di bawah itu hanya sekitar 40 persen,” jelasnya, Jumat, (19/5/2023).

Ansy Lema sapaan akrabnya menjelaskan, ASF sudah terjadi di beberapa provinsi, termasuk di dapilnya di Provinsi Nusa Tenggara Timur. Diketahui, ASF juga menyebar hingga di Bali, Sumatera Utara dan Sulawesi Selatan. Untuk itu, ketersediaan vaksin ASF dirasa sangat penting untuk segera dilakukan.

“Karena bicara babi, ternak babi ini adalah ternak yang memiliki nilai ekonomis di satu sisi tetapi juga memiliki nilai kultural. Saya yakin seperti bagi masyarakat di Toraja, di NTT, di Bali di Sumatera Utara, banyak sekali aktivitas-aktivitas kultural mulai dari kelahiran, ya acara-acara keagamaan perkawinan, dan pernikahan, bahkan sampai acara kematian, itu selalu melibatkan ternak yang namanya babi ini. Kalau persoalan penyakit mulut dan kuku yang menimpa sapi, republik ini ribut, mestinya urusan ASF ini juga harus ditangani secara serius,” jelasnya.

Di sisi lain, Ansy Lema juga mengingatkan mengenai pentingnya menerapkan biosecurity. Menurutnya, setiap peternakan rakyat harus memiliki SOP (standard operational procedure) yang baik, dijalankan secara higienis, bersih, dan mempunyai sistem pembuangan limbah yang jelas. “Karena kalau peternakan ini dijalankan tidak memenuhi standar SOP yang benar, maka kemudian yang terjadi ini adalah aspek biosecurity-nya tidak baik maka virus dan penyakit itu akan bisa menyerang babi dan kemudian mati,” katanya.

Lebih lanjut, Ansy Lema meminta aspek karantina, biosecurity, SOP peternakan rakyat yang higienis dan bersih harus betul-betul didorong. Kemudian ia juga mendesak Menteri Pertanian Republik Indonesia dan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk segera menurunkan tim ke Luwu, Sulawesi Selatan untuk mencari akar persoalan dari kasus tersebut.

“Hari-hari ini kita tahu jika peternak rakyat itu punya 20 ekor babi, ASF ini mengakibatkan, menyebabkan kematian sampai 100 persen dan ini punya nilai ekonomis dan ini terkait dengan kepentingan rakyat pada level akar rumput, para peternak-peternak rakyat kita,” jelasnya.

Di akhir penyampaian, Ansy Lema juga meminta Menteri Pertanian harus segera turun untuk membereskan persoalan ini. “Setidaknya memberikan bantuan-bantuan secara cepat, turun membawa misalnya vitamin, disinfektan ya. Memisahkan ternak- ternak yang sakit, dengan pernah ternak yang masih sehat,” tutupnya.

Advertisement

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *